Monday, May 15, 2017

Surat Untuk Mama

Tadi semasa saya mencari-cari barang saya, tiba-tiba saya terjumpa 1 fail penuh dengan surat-surat yang saya hantar pada mama. Semua surat saya dan adik-adik hantar mama akan simpan. Kini saya simpan fail surat-surat ini.

Saya ambil fail tersebut dan saya selak satu persatu surat saya untuk mama. Saya baca satu persatu. Sekejap saya menangis, sekejap saya ketawa, sekejap saya senyum sendiri. Perasaan sedih dan kenangan sewaktu kecil tiba-tiba terlintas difikiran.

Apa yang saya perasan, setiap surat pasti saya nyatakan yang saya sedih setiap kali teringat mama. Semasa kecil, saya tidak tinggal dengan mama sebab papa ambil kami. Sedih. Saya selalu menangis tapi saya tidak pernah tunjukkan didepan orang. Saya menangis ketika hendak tidur. Tiada orang yang nampak. Saya tak pernah kenal kasih sayang. Sebab itu saya selalu rindu mama.

Sebenarnya saya tak tahu menulis surat. Ketika itu umur saya baru 9 tahun. Mama datang melawat dan berikan kepada saya sampul surat siap dengan alamat dan setem.

Mama cakap "Please write a letter to me. One word also never mind"

Saya anggukkan saja kata mama. Pada masa itu saya tidak faham kenapa mama minta saya tulis surat. Saya hanya ikut saja cakap mama. Tetapi bila saya dewasa, saya mengerti perasaan mama. Saya tahu mama rindukan anak-anak mama. Kasihan mama. Pasti terseksa perasaan mama apabila dipisahkan anak-anak dari mama. Mama sangat tabah.

Tanpa mama sedar, sejak kecil mama telah didik kami agar menulis. Keadaan telah membuatkan saya cintakan penulisan. Sejak kecil saya suka menulis. Saya suka menulis di diari. Setiap tahun mama pun akan belikan diari untuk saya.

Sedih? Pasti sedih. Siapa tak sedih apabila berjauhan dari ibubapa sendiri. Perasaan saya ketika itu seperti tinggal di rumah anak yatim. Sepi. Jiwa seperti kosong. Tetapi saya dan adik-adik tidak pernah nak sedih berpanjangan. Kami selalu akan pandang di sudut kebaikan. Kami selalunya akan main, gelak dan ketawa. Orang selalu sangka kami gembira. Tapi memang ya. Kami gembira. Kami tak fikir kesedihan. Small matter bagi kami. No big deal. Kami move on.

Anda pasti tiada pengalaman menulis surat kepada ibu anda bukan sewaktu seusia saya? Bagi saya ini sebuah pengalaman yang mahal buat saya.

Salah satu surat yang saya ambil gambar ini pun ada juga yang lucunya. Penghujung ayat tu ada juga saya beritahu mama yang losen saya dah habis. Haha...kelakar. Baru tahu saya kecil-kecil suka pakai losen. Dah besar ni malas pula saya nak pakai. Ayat pun ayat Dewan Bahasa dan Pustaka. Kelakar.

Ok, itu saja saya nak kongsikan pengalaman saya. Nasihat saya jangan salahkan takdir dan jangan terlalu bersedih dengan nasib yang sedih. Allah itu adil, pasti Dia akan gantikan dengan kegembiraan. Pasti.

Sekian.

Zeela Lamin
Perunding Hartanah
Agensi Propland